Bagaimana Cara Memilih Kompresor Udara?

0 Comments

kompresor udara

Kompresor udara adalah mesin serbaguna dan melakukan berbagai tugas saat dipasang ke alat pneumatik. Mereka menghasilkan lebih banyak torsi dan tenaga dan bertahan lebih lama dibandingkan dengan peralatan tenaga listrik. Kompresor memiliki banyak aplikasi, jenis dan kapasitas, yang dapat membingungkan jika Anda tidak terbiasa dengan kompresor.

Melalui artikel ini, kami ingin Anda dapat memahami kompresor udara dengan jelas sebelum membuat keputusan apa pun. Jadi, mari kita jelajahi lima faktor penentu kompresor udara – yang paling sesuai dengan aplikasi Anda.

Kompresor Udara, Bagaimana Cara Memilihnya?

1. Kelas Kompresor

Tingkat konsumen terutama untuk tekanan rendah – penggunaan alat tunggal. Paling sering ditemukan di bengkel rumah tangga atau garasi kecil.

Tingkat kontraktor bersifat portabel namun mampu menyediakan pasokan udara tekan yang stabil. Biasanya beroda, atau dipasang pada kendaraan kecil untuk memungkinkan penggunaan alat pneumatik di tempat kerja.

Alat ini bertekanan tinggi dan tugas berat berkelanjutan yang dapat memberi daya pada beberapa alat sekaligus. Dirancang untuk dipasang di satu tempat, mereka paling cocok untuk penggunaan industri dan kelautan.

2. Jenis Kompresor: Satu atau Dua Tahap?

Satu tahap biasanya berukuran lebih kecil dan memiliki jumlah tekanan yang lebih rendah – karena proses kompresi hanya terjadi sekali.

Sedangkan untuk kompresor ini dua tahap, proses kompresi terjadi dua kali untuk menggandakan tekanan. Sementara kompresor dua tahap menghasilkan tenaga udara yang lebih tinggi, seringkali harganya lebih mahal dan menghasilkan lebih banyak kebisingan.

3. Tekanan Udara dan Pengiriman Kompresor

Spesifikasi kompresor Anda terutama akan bergantung pada 3 faktor berikut:

CFM, atau Cubic Feet per Minute, adalah laju aliran kompresor udara, atau jumlah udara yang dapat dihasilkan kompresor pada tingkat tekanan tertentu.
Dalam titik data, 1 (meter kubik / menit) = 35,32 CFM.

PSI, atau Pounds per Square Inch, adalah jumlah gaya yang dapat dihasilkan.
Dalam titik data, batang adalah satuan metrik tekanan dan 1 batang sama dengan 14,5 PSI.

HP, atau Horsepower, adalah jumlah daya yang dapat dihasilkan oleh motor atau mesi.
Dalam poin data, kilowatt adalah satuan daya dan 1 kilowatt sama dengan 1,34 HP.

4. Sekrup Putar atau Kompresor Udara Piston?

Alat ini adalah jenis kompresor yang paling umum, dan bekerja berdasarkan katup dan cincin piston. Mereka relatif murah, tetapi lebih keras dan memasok pengiriman keluaran udara yang lebih rendah, serta kualitas udara yang lebih rendah.

Kompresor udara sekrup putar bekerja berdasarkan dua sekrup putar yang saling berhubungan dan umumnya lebih mahal. Mereka menawarkan aliran udara yang stabil – tanpa pulsa dan tekanan berfluktuasi yang dapat dikaitkan dengan kompresor udara piston.

5. Sumber daya

Memilih antara motor listrik atau mesin diesel untuk menyalakan kompresor selalu menjadi topik yang memicu perdebatan.

Sementara harga mesin diesel meningkat selama bertahun-tahun, teknologi dan kinerjanya juga meningkat secara dramatis. Meskipun padanan bertenaga listrik umumnya lebih tenang dan bebas emisi – sampai tingkat tertentu. Semua keuntungan ini tidak relevan jika catu daya tidak tersedia di lokasi, dan ini menunjukkan bahwa opsi berbahan bakar diesel adalah solusi yang lebih serbaguna untuk lokasi kerja di lokasi terpencil.

Jika Anda memiliki pertanyaan lebih lanjut, kami menyambut Anda untuk menghubungi kami. Selain itu, ikuti terus berita dan cerita Denyo untuk mendapatkan lebih banyak tip keselamatan di tempat kerja, teknologi mesin terbaru, dan kejadian terkini.

Sumber : Denyo